Minggu, 17 Juni 2012

Teknik Pengujian Validitas Tes dan Validitas Item Tes Hasil Belajar



Teknik Pengujian Validitas Tes Hasil Belajar
Penganalisisan terhadap tes hasil belajar sebagai suatu totalitas dapat dilakukan dengan dua cara :Pertama, penganalisisan yang dilakukan dengan jalan berfikir secara rasional atau penganalisisan dengan menggunakan logika ( logical analysis ).Kedua, penganalisisan yang dilakukan dengan mendasarkan diri kepada kenyataan empiris, dimana penganalisisan dilaksanakan dengan menggunakan empirical analysis(Anas Sudijono:2009)
a.    Pengujian Validitas Tes secara Rasional
  Validitas rasional adalah validitas yang diproleh atas dasar hasil pemikiran, validitas yang diproleh dengan berfikir secara logis. Dengan demikian maka suatu tes hasil belajar dapat dikatakan telah memiliki validitas Rasional, apabila setelah dilakukan penganalisisan secara rasional ternyata bahwa tes hasil belajar itu memang   ( secara rasional ) dengan tepat telah dapat mengukur apa yang seharusnya di ukur
Untuk dapat menentukan apakah tes hasil belajar sudah memiliki validitas rasional apakah belum dapat dilakukan mulai dari dua segi :
1. Validitas Isi
Validitas isi suatu tes hasil belajar adalah validitas yang diperoleh setelah dilakukan penganalisisan, penelusuran atau pengujian terhadap isi yang terkandung dalam tes hasil belajar tersebut. Jadi validitas isi adalah validitas yang dilihat dari segi tes itu sendiri sebagi alat pengukur hasil belajar.
Sebuah tes dikatakan memiliki validitas isi apabila mengukur tujuan khusus tertentu yang sejajar dengan materi atau isi pembelajaran yang berikan
2.  Validitas Konstruksi
Secara etimologi “konstuksi” mengandung arti susunan, kerangka atau rekaan. Adapun secara terminologi, suatu tes hasil belajar dapat diajarkan sebagai tes yang telah memiliki validitas konstruksi, apabila tes tersebut ditinjau dari segi susunan, kerangka atau kerangkaann nya telah dapat dengan secara tepat mencerrminkan suatu konstruksi daalam teori psikologi.
 Sebuah tes dikatakan memiliki validitas kontruksi apabila butir-butir soal yang membangun tes tersebut mengukur setiap aspek berfikir seprti yang disebutkan dalam tujuan Intraksional Khusus ( Suharsimi Arikunto : 2007 )
Validitas kontruksi dari suatu tes hasil belajar dapat dilakukan penganalisisannya dengan jalan melakukan pencocokan terhadap aspek-aspek berfikir yang terkandung dalam tes hasil belajar tersebut.
b. Pengujian Validitas Tes Secara Empirik
Validitas empirik adalah kerapatan mengukur yang didasarkan pada hasil analisis yang bersifat empirik. Dengan kata lain validitas empirik adalah validitas yang bersumber pada atau diperoleh atas dasar pengamatan di lapangan.
Untuk dapat menentukan apakah tes hasil belajar sudah memiliki validitas empirik ataukah belum, dapat dilakukan penelusuran dari dua segi yaitu pertama, segi daya ketepatan meramalnya ( predictive validity) dan kedua dari segi daya ketepatan bandingannya (concurrent validity).
1)  Validitas Ramalan
Validitas ramalan adalah suatu kondisi yang menunjukan seberapa jauhkah sebuah tes telah dapat dengan secara tepat menunjukan kemampuannya untuk meramalkan apa yang bakal terjadi pada masa mendatang.
 Untuk mengetahui apakah suatu tes hasil belajar dapat dinyatakan sebagai tes yang telah memiliki validitas ramalan ataukah belum, dapat ditempuh dengan cara mencari korelasi antara tes hasil belajar yang sedang diuji validitas ramalannya dengan criteria tertentu, jika kedua variable tersebut terdapat korelasi positif yang signifikan maka, tes hasil belajar yang sedang diuji validitas ramalannya tersebut dapat dinyatakan sebagai tes hasil belajar yang telah memiliki daya ramalan yang tepat artinya apa yang diramalkan tersebut benar-benar terjadi secara nyata dalam praktek.
2)    Validitas Bandingan
Suatu tes sebagai alat pengukur dikatakan telah memiliki validitas bandingan apabila tes tersebut dalam kurun waktu yang sama dengan secara tepat telah mampu menunjukan adanya hubungan searah antara tes pertama dengan tes berikutnya, Validitas bandingan juga dikenla dengan istilah sama saat validtas penganlaman atau validitas ada sekarang. Dikatakan validitas pengalaman karena, validitas tes tersebut ditentukan atas dasar pengalaman yang telah diperoleh sedangkan, dikatakan validitas ada sekarang, sebab validitas itu dikaitkan dengan hal-hal yang telah ada, sehingga data mengenai pengalaman masa lalu itu pada saat sekarang ini sudah berada ditangan.
Seperti halnya validitas ramalan, maka untuk dapat mengetahui ada atau tidaknya hubungan searah antara tes pertama dengan tes berikutnya, dapat digunakana teknik analisis korelasi product moment, jika korelasi variable X ( tes pertama dengan variable Y adalah positif maka, tes tersebut dapat dinyatakan sebagai tes yang telah memiliki validitas bandingan.

  Tekhnik pengujian validitas item tes hasil belajar
a.    Pengertian validitas item
validitas item dari sebuah tes adalah ketepatan mengukur yang dimiliki oleh sebutir item ( yang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari tes bagian suatu totalitas ), dalam mengukur apa yang seharusnya diukur lewat butir item tersebut.
b.    Tehknik Pengujian Validitas Item Tes Hasil Belajar
berdasarkan uraian diatas maka cukup jelas bahwa sebutir item dapat dikatakan telah memiliki validitas tinggi atau dapat dinyatakan valid, jika skor-skor pada butir item yang bersangkutan memiliki kesesuaian atau kesejajaran arah dengan skor totalnya, skor total disini berkedudukan sebagai variable terikat sedangkan variable item merupakan variable bebasnya.
Permasalahannya adalah bagaimana Memilih dan menentukan jenis tekhnik dalam rangka menguji validitas item itu. Seperti yang diketahui pada tes objektif maka hanya ada dua kemungkinan yaitu betul atau salah.
Setiap butir soal yang dapat dijawab dengan benar diberikan skor 1 ( satu ) sedangkan untuk setiap jawaban yang salah diberikan skor 0 ( nol ) jenis data seperti ini biasanya merupakan tes benar – salah, ya – tidak dan sejenisnya dalam ilmu statistic dikenal dengan disket murni atau data dikotomik. Sedangkan, skor total yang dimiliki oleh masing-masing testee adalah merupakan penjumlahan dari setiap skor itu merupakan data kontinyu.
Berdasarkan teori yang ada apabila variable 1 berupa data dikotomik sedangkan variable II data kontinyu maka, teknik korelasi yang tepat untuk digunakan dalam mencari korelasi dua variable adalah teknik korelasi point biserial, diman angka indeks korelasi diberi lambing rpbi dapat diperoleh dengan rumus :
Rpbi = Mp - Mt dibagi SDt dikali akar p/r
 
        Dimana :
         Rpbi  = koefisien korelasi point berserial yang melambangkan kekuatan korelasi
  antara variable I dan II yang dalam hal ini sebagai koefisien validitas item.
         Mp   = skor rata-rata hitung yang dimiliki oleh testee
         Mt    = skor rata-rata dari skor total
         SDt  = standar deviasi dari skor total
         p      = proporsi testee yang menjawab denagn benar terhadap butir item yang diuji
                    Validitasnya.
         q     = proporsi testee yang menjawab salah terhadap butir item yang diuji
                    validitasnya

Semoga bermanfaat.................@_@...........
     Good Luck..............@_@.......... 

Sumber referensi : Prof. Drs. Sudijono Anas,2007.pengantar evaluasi pendidikan,PT Raja Grafindo Persada: jakarta.

0 komentar:

Poskan Komentar

Tentang Blog Ini

Blog ini di buat pada bulan December 2011